Wow, Kepiting Nibung Kubu Raya Hasilkan Miliaran Rupiah Per Tahun

29
0
BAGIKAN
ilustrasi

Berdasarkan hasil analisa data WWF-Indonesia, kepiting yang dihasilkan di Desa Sungai Nibung, Kabupaten Kubu Raya (KKR), Kalimantan Barat per tahun mencapai Rp5,43 miliar.

“Angka tersebut didapat dari hasil penangkapan masyarakat yang diasumsikan sebanyak 54,3 ton/tahun dengan harga jual di lokal Rp100.000 per kilogram,” ujar Manajer Program Kalbar WWF-Indonesia Albertus Tjiu di Pontianak, Sabtu.

Dengan potensi kekayaan alam yang ada sudah seharusnya masyarakat terus mempertahankan dan menjaga kelestarian lingkungan agar kekayaan berupa daerah sumber penghasil kepiting bakau dapat dinikmati hingga nanti.

“Sebagai fungsi kontrol, saat ini WWF-Indonesia sedang menyusun dokumen MSC (Marine Steward Council) untuk memastikan tahapan dan kelola kepiting ini memenuhi syarat-syarat yang berkelanjutan,” papar dia.

Ia mencontohkan agar keberlangsungan tetap terjaga maka masyarakat juga harus terus melestarikan tanaman bakau yang ada di daerah itu.

“Dalam konteks pelestarian upaya menanam haruslah terus dilakukan. Kawasan yang terdeforestasi perlu dikembalikan ke fungsi ekologinya, yang pada gilirannya ketika sudah kembali utuh hutanya pada gilirannya akan memberikan fungsi ekonomi. Terdapat banyak jenis biota perairan yang bernilai ekonomi seperti Kepiting Bakau,” papar dia seperti dilansir Antaranews.

Ia terus mendorong masyarakat Nibung yang mayoritas sebagai nelayan untuk memperhatikan pula tantangan terkait dengan kesehatan perairan dan hutan bakau. Polutan dan limbah plastik laut menjadi salah satu hal serius yang harus dikendalikan mulai dari level pengambil kebijakansampai di tingkat konsumen.

“Semua kondisi ideal di atas bisa dicapai jika hanya ada kerjasama dari semua pihak, pemerintah sebagai pengambil kebijakan, pengusaha yang mendukung upaya ini, pendampingan yang baik serta adanya kemauan yang kuat dari masyarakat sendiri,” papar dia.

Saat ini juga masyarakat yang sudah sadar manfaat menjaga kelestarian lingkungan untuk peningkatan ekonomi mengembangkan ekowisata hutan bakau.

Untuk aktivitas penangkapan kepiting juga telah diatur dan disepakati seperti ada pola buka – tutup kawasan penangkapan kepiting bakau agar kepiting dapat berkembang biak dan yang ditangkap kepitingnya besar. Bahkan saat ini juga masyarakat sudah mulai membudidayakan kepiting. Untuk tahap awal nelayan lebih kepada pembesaran kepiting alam yang dipelihara seperti keramba.

Sumberarah.com
BAGIKAN

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar Anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini